Cara Tepat Untuk Memilih Jurusan Saat Kuliah

Cara Tepat Untuk Memilih Jurusan Saat Kuliah

Memilih jurusan Anda adalah waktu yang gelisah di perguruan tinggi. Di seluruh sekolah menengah, Anda harus berurusan dengan orang-orang yang bertanya, “Di mana Anda akan kuliah?” Sekarang setelah Anda masuk perguruan tinggi, pertanyaannya segera berubah menjadi, “Apa yang Anda ambil jurusan?”

Meskipun saya tidak dapat melakukan apa pun untuk mencegah pertanyaan-pertanyaan ini, saya dapat memberi Anda beberapa panduan tentang bagaimana memilih jurusan Anda. Di bawah, saya akan melihat proses lima langkah yang dapat Anda gunakan untuk menemukan jurusan yang tepat, serta menjelajahi beberapa pertanyaan umum yang muncul selama proses.

Apakah Masalah Anda Yang Utama Bahkan?
Mari kita dapatkan sesuatu yang menghalangi: dalam banyak kasus, mata kuliah utama Anda tidak masalah.

Paling tidak, tidak masalah saat mendapatkan pekerjaan. Sebagian besar perusahaan hanya peduli bahwa Anda memiliki gelar; apa gelar Anda dalam hal-hal yang kurang. Memang, banyak perusahaan bahkan tidak peduli jika Anda memiliki gelar sarjana sama sekali, terutama karena menjadi lebih mudah untuk mengajar diri sendiri keterampilan bernilai tinggi secara online.

Jadi, jika Anda tidak memiliki karir tertentu dalam pikiran, maka pendekatan terbaik adalah memilih mata kuliah utama yang memungkinkan Anda menjelajahi berbagai topik sambil memberi Anda cukup waktu untuk proyek-proyek pribadi.

Bahasa Inggris (jurusan saya sendiri) sangat bagus untuk ini, seperti juga sebagian besar jurusan humaniora. Jurusan bisnis umum juga sempurna untuk ini, dan memiliki bonus tambahan untuk mengajari Anda cara kerja bisnis (pengetahuan berharga untuk dimiliki dalam pekerjaan apa pun).

Tentu saja, ada beberapa kasus di mana jurusan Anda penting. Jika Anda berencana pergi ke sekolah hukum atau sekolah kedokteran, misalnya, maka beberapa jurusan cenderung lebih mempersiapkan Anda.

Banyak siswa pra-kedokteran akan memilih biologi atau kimia, yang merupakan cara cerdas untuk mempersiapkan pekerjaan sekolah kedokteran. Dalam nada yang sama, banyak siswa pra-hukum akan mengambil jurusan filsafat, sejarah, atau bahasa Inggris untuk mempersiapkan pekerjaan kursus sekolah hukum.

Cara Memilih Jurusan (Proses 5 Langkah)
Sekarang setelah Anda memiliki pemikiran umum tentang apakah masalah utama spesifik Anda atau tidak, mari kita lihat bagaimana memilih jurusan Anda.

Seperti yang saya lihat, proses ini memiliki lima langkah dasar:

1. Cari Tahu Tujuan Anda

1. Cari Tahu Tujuan Anda
Tugas pertama Anda adalah menjawab pertanyaan yang lebih besar daripada, “Apa yang ingin saya ambil jurusan?” Pertama-tama Anda perlu menjawab, “Mengapa saya kuliah?”

Ini adalah sesuatu yang bahkan tidak dipikirkan oleh banyak siswa. Perguruan tinggi adalah “langkah selanjutnya” bagi banyak orang. Tetapi ketika memilih jurusan Anda, Anda perlu mengartikulasikan apa tujuan Anda untuk kuliah.

Jika itu untuk mendapatkan pekerjaan tertentu (atau hanya untuk meningkatkan peluang Anda mendapatkan pekerjaan), maka itu adalah tempat untuk memulai. Jika tujuan Anda lebih sesuai, “Cari tahu apa yang ingin saya lakukan dalam hidup,” maka itu juga keren.

Setelah Anda memiliki tujuan umum dalam pikiran, Anda dapat mengambil langkah-langkah dari sana untuk mencari tahu jurusan tertentu yang akan membantu Anda mencapai tujuan itu.

2. Ambil Berbagai Macam Kelas Tahun Pertama Anda

2. Ambil Berbagai Macam Kelas Tahun Pertama Anda
Jika memungkinkan, Anda harus mengambil kelas yang berbeda sebanyak mungkin selama beberapa semester pertama Anda. Tidak ada cara yang lebih baik untuk menjelajahi berbagai bidang dan mencelupkan kaki Anda ke hal-hal yang menarik bagi Anda.

Kemungkinan besar, beberapa kelas atau profesor akan terlihat menarik bagi Anda. Bagi beberapa siswa, ini sudah cukup untuk memutuskan. Itulah yang terjadi pada saya; Saya menyatakan jurusan bahasa Inggris saya di akhir tahun pertama kuliah saya. Namun, siswa lain akan membutuhkan lebih banyak waktu dan bimbingan, yang membawa kita ke langkah selanjutnya.

3. Bicaralah dengan Siswa dan Profesor yang Lebih Tua

3. Bicaralah dengan Siswa dan Profesor yang Lebih Tua
Memilih jurusan seperti wawancara kerja. Anda sedang berbicara dengan banyak perusahaan (departemen) yang berbeda untuk menemukan satu yang cocok untuk Anda, sementara perusahaan juga mencoba untuk memutuskan apakah Anda cocok untuk mereka.

Bagian dari proses ini berasal dari mengikuti berbagai kelas, tetapi penting juga untuk bertemu dengan mahasiswa dan profesor dari departemen yang menarik minat Anda. Lagipula, jika Anda tidak menikmati bergaul dengan para profesor dan mahasiswa dari suatu departemen, Anda mungkin tidak akan mengambil jurusan dalam bidang ini.

Selain itu, berbicara dengan siswa dari jurusan tertentu akan memberi Anda pandangan tanpa filter tentang seperti apa jurusan itu. Profesor akan cenderung mempromosikan departemen mereka sendiri (setelah semua, lebih banyak siswa dapat berarti lebih banyak dana), jadi skeptislah dengan apa yang mereka katakan. Tetapi siswa yang lebih tua akan memberi Anda kebenaran yang tidak berkesan.

Akhirnya, jangan lupa untuk berkonsultasi dengan penasihat Anda. Membantu Anda memilih jurusan adalah bagian dari pekerjaan mereka, jadi pastikan untuk memanfaatkan pengalaman mereka. Bahkan jika penasihat Anda tidak tahu banyak tentang subjek yang menarik minat Anda, mereka masih dapat memperkenalkan Anda kepada profesor yang melakukannya.

4. Jangan Menunggu Terlalu Lama untuk Mendeklarasikan Jurusan Anda

4. Jangan Menunggu Terlalu Lama untuk Mendeklarasikan Jurusan Anda
Sama pentingnya dengan meluangkan waktu untuk mempelajari berbagai mata pelajaran dan departemen yang berbeda, jangan menunggu terlalu lama untuk mendeklarasikan jurusan Anda. Beberapa perguruan tinggi bahkan memiliki persyaratan untuk mencegah hal ini (milik saya mengharuskan Anda untuk menyatakan pada semester kedua tahun kedua Anda).

Namun terlepas dari itu, mendeklarasikan nanti hanya membuat kecil kemungkinan Anda akan lulus dalam empat tahun. Ingat: jurusan Anda tidak menentukan sisa hidup Anda. Ini hanya salah satu dari banyak keputusan yang harus Anda buat di perguruan tinggi, dan itu akan menjadi semakin penting setelah Anda lulus dan memulai karir Anda.

5. Hindari Jurusan yang Membutuhkan Banyak Waktu

Hindari Jurusan yang Membutuhkan Banyak Waktu

Rekomendasi terakhir ini datang dari saya menyaksikan teman mengambil terlalu banyak kelas dalam upaya untuk menggandakan jurusan atau menyelesaikan jurusan dengan jumlah kursus yang berlebihan.

Dapatkan Informasi Lainnya Disini : https://www.userbola.xyz/nova88/

Kecuali Anda memiliki alasan yang sangat baik untuk melakukannya, hindari jurusan yang mengharuskan Anda untuk membebani atau menyelesaikan jam PR setiap hari. Meskipun tantangan dari beban kerja ini akan mengajarkan Anda banyak hal tentang manajemen waktu, ada hal-hal yang lebih baik yang dapat Anda lakukan dengan waktu Anda.

Ketika Anda memilih jurusan yang memiliki beban kursus yang lebih ringan, itu membuka waktu untuk hal-hal lain seperti membangun situs web Anda sendiri, mendapatkan pekerjaan paruh waktu, magang, atau membuat teman yang luar biasa.

Jenis-jenis kegiatan ini sangat penting untuk “pendidikan” Anda yang lebih luas, dan mereka juga dapat meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan yang bagus setelah Anda lulus. Jadi jangan abaikan mereka kecuali panggilan hidup Anda adalah menggandakan jurusan musik dan ilmu komputer.